JELANG RAMADHAN IBIS MALIOBORO HOTEL LAUNCHING TIGA MENU BARU ISTIMEWA

Breakfast di hotel bersama mama juga bapak serta suami dan anak-anak, dulu kukira hanya bisa dinikmati kalau kita menginap di hotel tersebut. Keterbatasan informasi ini rupanya yang membuatku menutup kemungkinan sepele yang bagiku adalah impian besar. Mama dan bapak adalah orang pertama yang menurutku harus ikut merasakan bahagianya bisa menikmati fasilitas istimewa yang pernah kurasakan. Gimana tidak? Hotel merupakan tempat mewah yang  belum pernah sekalipun kita masuki sebelumnya. Apalagi menginap, bahkan hanya makan di hotel pun kami hampir tidak pernah.

Tidak salah jika hal itu menjadi agenda yang luar biasa yang bisa dirasakan oleh orang kampung sepertiku. Berkat sekolah tinggi yang diperjuangkan merekalah aku bisa mengikuti seminar-seminar di hotel berikut fasilitas restoran yang semenjak kecil belum pernah kulihat.

“Ma, nanti sore kita buka bersama di hotel ini, ya! Siap-siap lebih awal, jam 17.00 WIB sudah harus berangkat dari rumah, ajak bapak dan adik-adik sekalian,” pesan itu kukirim via whatsapp.

Bayangan wajah mama melintas begitu saja saat sebuah iklan baliho yang menawarkan paket bukber (buka bersama) all you can eat di sebuah hotel.

“Alhamdulillah, iya, Mbak!” balasan itu segera kuterima tak sampai satu menit.

Mama memang selalu memanggilku Mbak, sebutan untuk memanggilkan adek-adekku yang berjumlah 5 orang. Keterusan, bahkan saat kami hanya berdua saja, panggilan itu tetap akrab di telingaku. Menurut mama, memanggilku ‘mbak’ merupakan bentuk sayangnya ke anak pertamanya. Aku dan mama begitu dekat dan akrab, meski terkadang berbagai pertengkaran kecil tak luput dari kami. Pertengkaran yang selalu membuat kami semakin dekat, hingga setiap kali aku pulang liburan kuliah, tidak ada malam yang kami lewati dengan tidak menghabiskan waktu untuk ngobrol membicarakan segala hal.

Mama yang masakan oseng nangka mudanya selalu kurindu, yang setiap pulang tidak pernah absen dari meja makan.

“Mbak, ternyata bapak nanti malam kejadwal ngisi kultum di masjid, jadi kayaknya nggak bisa sore ini deh buka bersamanya, gimana? Dijadwal ulang lagi aja, ya!” pintanya. Ada sedikit nada sesal di pesan itu.

Hampir saja aku memesan tempat di hotel yang namanya masih terngiang setelah aku tak sengaja membaca iklan buka bersama di perempatan jalan yang baru saja kulalui. Ah Mama, sulitnya pengin bahagiain mama.

“Ya udah, Ma. Engggak apa-apa, besok insyaallah masih bisa kita atur jadwal lagi, semoga Allah beri rejeki waktu, aamiin.” Aku membalasnya dengan sedikit rasa kecewa.

***

Jelang Ramadhan, all you can eat package Jadi Primadona

Bukber, singkatan dari buka bersama, merupakan tradisi baru di Jogja yang mulai rame diadakan semenjak beberapa tahun belakangan ini. Semua hotel berlomba-lomba menawarkan berbagai menu istimewa all you can eat dengan masing-masing keunggulan dan harga yang bersaing.

Selain tempat strategis, harga yang kompetitif untuk menu andalan juga menjadi daya tarik yang ditawarkan dan memberi iming-iming tersendiri. Rata-rata orang-orang akan memilihnya dalam rangka merayakan hari istimewa berpuasa di bulan Ramadhan bersama orang-orang terkasih. Rekan kerja, sahabat lama, komunitas nongkrong, teman haha hihi atau sekadar reuni dengan teman-teman sekolah yang sudah bertahun-tahun tidak berjumpa. Momen istimewa ini semakin banyak difasilitasi oleh hampir semua hotel di Jogja.

Ah, sebentar lagi insyaallah bulan Ramadhan kembali menyapa kita. Jauh hari sebelumnya, tepatnya di tanggal 12 Maret 2019, Ibis Malioboro Jogja yang berlokasi tepat di belakang Mal Malioboro, meluncurkan tiga menu baru andalan. Menu tersebut untuk melengkapi menu buffet yang disediakan untuk acara istimewa buka bersama  bulan Ramadhan.

Tiga menu baru yang menurutku istimewa itu dilaunching khusus untuk menyambut bulan Ramadhan tahun ini. Menu-menu tersebut antara lain:

  1. Bebek Manalagi
Bebek Manalagi, ibis Malioboro (Koleksi pribadi)

Dibanderol dengan harga super murah, kita sudah bisa menikmati sepotong bebek goreng gurih dan lembut beserta kremes kriuk, sambal orek dan juga lalapan. Paket lauk ini disajikan dengan segunung nasi putih yang sengaja dibentuk kerucut beratap daun pisang di puncaknya. Wangi daun pisang membuat cita rasa pedesaan yang khas mampu mengobati rindu kita akan nuansa damai alam kampung yang sudah lama ditinggalkan.

Tak hanya itu, dengan harga yang super duper murah tersebut, kita juga sudah tidak perlu memesan lagi minuman untuk menghalau rasa pedas dari sambal orek yang pedasnya level 10 itu. Ada free 1 gelas es teh di setiap satu paket Bebek Manalagi yang kita pesan. Berapakah banderolnya? Kamu hanya perlu merogoh saku seharga 65 K untuk sepaket makanan favoritmu ini.

  1. Sandwich Favorito
Sandwich Favorito ibis Malioboro
(koleksi pribadi)

Sandwich, merupakan makanan modern yang memenuhi kebutuhan asupan nutrisi karbohidrat dari setangkep roti, juga protein dari daging dan bermacam vitamin dari aneka sayuran mentah yang dilapiskan di dalamnya. Semakin gurih dan enak lagi dengan guyuran saus mayonais dan juga saus sambal untuk cita rasa pedas gurih. Pada umumnya satu porsi sandwich hanya bisa memenuhi kebutuhan nutrisi (kenyang) untuk satu orang saja.

Hotel ibis Malioboro ini, membuat satu porsi Sandwich Favorito yang bisa penuhi kebutuhan kenyang dua orang. Selain ukurannya yang jumbo dengan aneka isian daging dan sayuran lengkap, paket sandwich ini juga masih berbonus satu porsi French fries / kentang goring gurih yang juga menambah porsi karbohidratmu. Coba tebak berapa harga yang dipasang untuk sepaket sandwich ini! Kamu pasti nggak percaya. Hotel ibis Malioboro hanya mematok 35K untuk sekian banyak makanan yang bisa mengenyangkan dua orang sekaligus. Ajib, kan?

  1. Milky Yuzu
Milky Yuzu ibis Malioboro
(koleksi pribadi)

Setelah dua menu sebelumnya berupa makanan, tak lengkap rasanya kalau tak dengan minuman istimewanya sekaligus. Milky Yuzu, dari namanya mungkin akan terlintas rasa “eneg” bagi yang tidak suka dengan susu. Namun saat melihat dan mencicipi rasanya, siapa yang menyangka kalau minuman ini mengandung susu? Seandainya namanya tak mengandung unsur “milk”nya mungkin tak ada yang tahu kalau minuman ini mengandung susu.

Yes! Milky Yuzu. Milky berarti susu dan Yuzu merupakan Bahasa Jepang yang berarti orange, citrus Mandarin. Perpaduan perasan utuh jeruk Sunkist segar yang dipadu dengan sedikit susu fermentasi, sedikit soda dan beberapa butir es polar akan memberikan kesegaran tropical mulai dari tegukan pertama hingga tetes terakhir. Sama sekali tidak eneg, justru segar dan segera mengobati rasa haus yang melanda tenggorokan saat berpuasa. Satu porsi Milky Yuzu dipatok dengan harga 25K. Kesegaran tropical yang asli ditawarkan ibis Malioboro dalam bentuk segelas Milky Yuzu.

Menu-menu tersebut tentu saja sudah dapat dinikmati di ibis Malioboro semenjak beberapa hari yang lalu di launching. Selain menu baru, banyak juga menu yang telah ada sebelumnya. Salah satu menu istimewa lainnya adalah paket BBQ lengkap mulai dari sosis, jagung, daging ayam, daging sapi, seafood dll. Tak juga mahal untuk sepaket BBQ di balkon ibis kitchen Malioboro, tidak sampai 100K sudah bisa menikmati indahnya sunset ditemani menu BBQ istimewa.

***

“Ma, buka bersamanya jadinya kapan?” sebuah pesan WA yang harusnya kukirim beberapa tahun yang lalu. Tak pernah terketik, hanya terkonsep dalam hati.

Bahkan balasan pesan WA mu masih jelas sekali mampu kubaca. Kekhawatiranmu tentang anak-anakku. Yang katamu waktu itu tak lagi bisa membantu menjagai.

Balasan WA terakhir, yang tak akan pernah lagi bertambah, sebuah pesan hasil dari tarian jari-jarimu yang lincah di layar gawai itu.

Apalagi sekadar buka bersama yang masih beberapa hari di depan mata. Yang dengannya kita sudah merangkai beberapa rencana. Buka bersama itu tak akan pernah lagi tertunai. Engkau lebih dahulu menghadap Allah, bahkan di hari ke 25 menjelang Ramadhan tahun itu datang. Meski, di setiap akhirnya kamu selalu berdoa, “Semoga kita kembali dipertemukan dengan Ramadhan tahun depan.” Seolah dengan doa itu kita meminta Allah untuk memundurkan ajal, entah sampai kapan?

“Doa yang sama yang engkau ulang di setiap akhir Ramadhan, namun betapa pun menyangkal, kita semua akan menemui juga doa terakhir yang kita ucapkan, namun menurut Allah itu bukan yang terbaik buat kita.”

“Allah menjagamu di sana, Ma. Tersenyumlah selalu, karena aku akan terus berusaha selalu mengirim pahala indah buatmu. Allahumaghfir lii wali wali dayya warhamhumma kama rabbayani shasghira, Aamiin!”

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *